•   Wednesday, 20 Oct, 2021
  • Contact

Sang Predator "Arapaima"

VOI,- Sang predator "Arapaima", atau pirarucu, atau paiche adalah spesies besar bonytongue di genus Arapaima merupakan ikan asli sungai Amazon dan Essequibo cekungan di Amerika Selatan. Genus Arapaima adalah genus tipe keluarga Arapaimidae. Mereka adalah salah satu ikan air tawar terbesar di dunia, mencapai hingga 3 meter. Arapaima adalah ikan konsumsi yang sangat langka dan telah menurun populasinya di tempat asli karena penangkapan berlebihan dan kehilangan habitat. Sebaliknya, arapaima telah diperkenalkan ke beberapa daerah tropis di luar rentang asli (di Amerika Selatan dan tempat lain) di mana mereka kadang-kadang dianggap spesies invasif. Nama lokalnya, pirarucu, berasal dari kata-kata pribumi untuk "pira" yang berarti "ikan" dan "urucum" yang berarti "merah".

Arapaima secara tradisional dianggap sebagai genus monotypic, tetapi kemudian beberapa spesies dibedakan. Sebagai akibat dari kebingungan taksonomi ini, sebagian besar studi sebelumnya dilakukan menggunakan nama A. gigas, tetapi spesies ini hanya diketahui dari spesimen museum lama dan tempat asli yang tepat tidak jelas. Spesies yang biasa dilihat dan dipelajari adalah A. arapaima,meskipun sejumlah kecil A. Leptosoma juga telah dicatat dalam perdagangan akuarium. Spesies yang tersisa hampir tidak dikenal: A. agassizii dari gambar rinci lama (spesimen jenis itu sendiri hilang selama pemboman Perang Dunia II) dan A. mapae dari spesimen jenis. Arapaima yang sekarang relatif lebih tebal dibandingkan dengan spesies yang tersisa.

Arapaima dapat mencapai panjang lebih dari 2 m, dalam beberapa kasus luar biasa bahkan lebih dari 2,5 m dan beratnya mencapai lebih dari 100 kg. Berat maksimum yang tercatat untuk spesies adalah 200 kg, sedangkan ukuran terpanjang yang pernah ditemukan adalah 4,52 m. Sebagai hasil dari penangkapan berlebihan, arapaima besar lebih dari 2 m jarang ditemukan di alam liar.

Ikan Arapaima secara fisik berbentuk torpedo dengan sisik hijau kehitaman besar dan tanda merah. Ini ramping dan ramping, dengan sirip punggung dan anal terletak di dekat ekornya.

Arapaima sisik memiliki lapisan luar yang keras, terluar, dengan permukaan bergelombang di bawahnya terdapat beberapa lapis serabut kolagen dalam pengaturan tipe Bouligand. Dalam struktur yang mirip dengan kayu lapis, serat-serat di setiap lapisan berturut-turut berorientasi pada sudut besar dengan yang di lapisan sebelumnya, meningkatkan ketangguhan. Permukaan lapisan luar yang keras dan bergelombang, dan lapisan kolagen internal yang keras bekerja secara sinergis untuk berkontribusi pada kemampuan mereka untuk melenturkan dan merusak sambil memberikan kekuatan dan perlindungan — solusi yang memungkinkan ikan tetap bergerak saat dikencangkan. Arapaima memiliki ketergantungan mendasar pada udara permukaan untuk bernapas. Selain insang, ia memiliki kandung kemih berenang dimodifikasi dan diperbesar, terdiri dari jaringan seperti paru-paru, yang memungkinkan untuk mengekstrak oksigen dari udara.

Pola makan arapaima terdiri dari ikan, krustasea dan hewan darat kecil yang berjalan di dekat pantai. Ikan adalah nafas udara, menggunakan organ labirinnya, yang kaya akan pembuluh darah dan terbuka ke mulut ikan, keuntungan dalam air yang kekurangan oksigen yang sering ditemukan di Sungai Amazon. Ikan ini mampu bertahan hidup di danau Oxbow dengan oksigen terlarut serendah 0,5 ppm. Di lahan basah Araguaia, salah satu tempat perlindungan yang paling penting untuk spesies ini, ini adalah predator teratas di danau seperti itu selama musim air yang rendah, ketika danau diisolasi dari sungai dan tingkat oksigen menurun, menjadikan mangsanya loyo dan rentan untuk di mangsa oleh Sang Predator

Arapaimas dapat melompat keluar dari air jika mereka merasa dibatasi oleh lingkungan mereka atau dilecehkan.

Siklus kehidupan Sang Predator "Arapaima" sangat dipengaruhi oleh banjir musiman. Berbagai kasus ditemukan adanya warna yang sedikit berbeda karena perubahan warna ketika mereka mereproduksi. Arapaima bertelur selama bulan-bulan ketika tingkat air rendah atau mulai naik. Mereka membangun sarang sekitar lebar 50 cm dan kedalaman 15 cm, biasanya di daerah berlumpur berlumpur. Ketika air naik, telur menetas dan keturunannya memiliki musim banjir selama Mei hingga Agustus untuk mencapai kesejahteraan seperti pemijahan tahunan yang diatur secara musiman.

Ikan Arapaima jantan berjenis "mouthmoder", seperti kerabatnya, Osteoglossum, yang berarti anak-anak muda terlindungi di mulutnya sampai mereka lebih tua. Arapaima betina akan membantu melindungi ikan Arapaima jantan dan muda dengan mengitarinya dan menangkis predator potensial.

Dalam bukunya Three Singles to Adventure, naturalis Gerald Durrell melaporkan bahwa di British Guiana, arapaima betina telah terlihat mengeluarkan substansi putih dari kelenjar di kepala dan Arapaima muda akan memakan zat itu.

Fosil ikan Arapaima atau spesies yang sangat mirip telah ditemukan di Miocene Villavieja Formation of Colombia Spesimen museum ditemukan di Perancis, Inggris, Amerika Serikat, Brasil, Guyana, Ekuador dan Peru.

Hubungan dengan manusia
Arapaima digunakan dalam banyak cara oleh populasi manusia lokal. Ikan ini dianggap sebagai ikan akuarium, yang membutuhkan ruang dan makanan substansial. Lidahnya dianggap memiliki kualitas obat di Amerika Selatan. Dikeringkan dan dikombinasikan dengan kulit guarana, yang diparut dan dicampur ke dalam air. Dosis diberikan untuk membunuh cacing usus. Lidah tulang digunakan untuk mengikis silinder guarana kering, bahan dalam beberapa minuman, dan skala tulang digunakan sebagai paku. Arapaima menghasilkan steak tanpa tulang dan dianggap sebagai makanan lezat.

Di wilayah Amazon, penduduk setempat sering mengeringkan dan mengeringkan daging, menggulungnya menjadi paket gaya cerutu yang kemudian diikat dan dapat disimpan tanpa pembusukan, yang penting di wilayah dengan sedikit pendingin. Arapaima disebut sebagai "cod of the Amazon", dan dapat dipersiapkan dengan cara yang sama seperti cod asin tradisional.

Pada bulan Juli 2009, penduduk desa di sekitar Danau Kenyir di Terengganu, Malaysia, melaporkan melihat A. gigas. The "Kenyir monster", atau "ikan naga" atau "Sang Predator" menduga bertanggung jawab atas tenggelamnya dua orang secara misterius.

Perburuan ikan Arapaima mencapai sekitar 7.000 ton per tahun diambil dari tahun 1918 hingga 1924, tingginya penangkapan ikan ini karena mempunya nilai komersial yang tinggi. Akibat permintaan yang tinggi ikan Arapaima mulai dibudidayakan oleh Ribeirinhos (orang yang tinggal di tepi sungai).

Satu ekor ikan Arapaima dapat menghasilkan sebanyak 70 kg daging segar. Seiring perkembangan waktu ikan Arapaima mulai diperkenalkan untuk memancing di negara Thailand dan Malaysia. Memancing ikan Arapaima di Thailand dapat dilakukan di beberapa danau, di mana spesimen ikan ini mempunyai berat lebih dari 150 kg. Pemancingan ikan ini hanya sebagai bagian dari hobby bukan untuk dikonsumsi sehingga begitu mendapatkan kemudian dilepas. Ikan ini mampu bertahan di darat kurang lebih 5 menit. Ikan ini memiliki pembuluh darah besar yang mengalir di punggungnya dan mengangkat ikan yang bersih dari air untuk pengambilan trofi dapat merusak pembuluh darahnya dan akan menyebabkan kematian.

Pada 2013 Whole Foods mulai menjual arapaima yang dibudidayakan di Amerika Serikat sebagai alternatif yang lebih murah untuk halibut atau ikan bass Chili. Di Thailand hanya ada satu peternakan breeding legal yang berlokasi di Tambon Phrong Maduea, Amphoe Mueang Nakhon Pathom, Provinsi Nakhon Pathom. Ini telah disetujui oleh Departemen Perikanan dan CITES sejak awal 2018, dan telah diekspor ke seluruh dunia sebagai ikan akuarium. Di Indonesia sendiri Sang Predator mulai banyak dipelihara oleh pencinta ikan air tawar untuk dipelihara di akuarium dan jika sudah dewasa akan dipelihara dikolam-kolam besar. 

Status Konservasi Status populasi arapaima di Lembah Sungai Amazon tidak diketahui, karena itu terdaftar di Daftar merah IUCN sebagai Data Deficient. Sulit untuk melakukan sensus penduduk di wilayah yang begitu besar, dan itu bermasalah untuk memantau tangkapan dalam perdagangan yang sebagian besar ilegal. Penangkapan ikan arapaima komersial dilarang oleh pemerintah Brasil karena kepunahannya secara komersial. Negara Kolombia melarang penangkapan ikan dan konsumsi arapaima antara 1 Oktober dan 15 Maret karena itu dalam musim yang berkembang biak ikan. Pada 2014 sebuah studi menemukan bahwa ikan itu habis atau dieksploitasi secara berlebihan di 93?ri situs yang diperiksa dan dikelola dengan baik atau dihuni hanya 7%.  Arapaima sangat rentan terhadap penangkapan ikan berlebihan karena ukurannya dan karena mereka harus muncul secara berkala untuk bernapas. Sumber (Berbagai Media), Video : (Youtube - DBUULIK), (hcp)

Related News

Comment (0)

Comment as: